Dilema Ambil Pembantu Rumah

Ni kisah semalam. Pagi semalam sampai kat office, tengok kawan menangis. Cuak mak bile tengok macam tu. Sakit ke? Hilang barang ke? Atau ada kematian ke? Tanyala kenapa. Rupanye pasal pembantu rumah dia buat hal.

Kawan saya ni memang asyik berdepan dengan masalah pembantu rumah. Kesian dia berhabis sampai berbelas ribu tapi pembantu rumah hampeh. Dulu lari tinggalkan anak-anak dia, nasib ada cctv dan jiran yang prihatin nampak.

Ni pulak pembantu rumah dia hempas aka baling anak dia. Tak tahu nak gambarkan macam mana. Bile tengok rakaman cctv tu, berlinang air mata. Sampai hati aka tergamak dia buat macam tu pada budak kecik. Kawan saya tu memang baik. Dengan pembantu rumah memang dia tak berkira sangat asalkan pembantu rumah tu jaga anak-anak dia dengan baik. Segala keperluan pembantu rumah dia sediakan tanpa menolak gaji pun sampaikan simpanan pembantu rumah dia tu kalau balik negara dia confirm leh beli 2 atau 3 banglo.

Bila saya tengok rakaman tu, mengucap panjang saya. Bergenang air mata. Nasibla kawan saya tu ada tahap kesabaran yang tinggi, kalau tidak mau pembantu rumah tu kena lempang bertubi-tubi.

Bila terdengar kisah macam tu, saya rasa macam sedih. Sebagai ibu dan isteri yang bekerjaya terpaksa menyerahkan anak di bawah jagaan orang lain. Sanggup berhabis duit asalkan terbaik untuk anak-anak. Tapi bila jadi macam ni saya berfikir mungkin ada hikmah dan petunjuk yang Allah bagi. Sebab saya percaya Allah adalah Maha Penentu dan Perancang yang terbaik.

Kita tak ada pilihan. Jika suami bergaji besar, alhamdulillah mungkin kita boleh menjadi fulltime housewife. Tapi jika suami bergaji sederhana mungkin kita terpaksa membantu.

Saya tak tahu nak cakap apa dengan kawan saya tu. Cuma yang saya cakapkan, fikirla sebaik-baiknya. Percayalah rezeki Allah itu luas. Allah saya kita, itu Dia uji kita macam-macam supaya kita sentiasa ingat dia.

Hari ini kawan saya cuti, nak settlekan dengan imigresen untuk batalkan permit pembantu rumah dia dan beli tiket kapal terbang untuk pembantu rumah dia. Dia akan settlekan dengan agency terlibat dan akan menyerahkan segala gaji pembantu rumah tersebut. Itu penyelesaian terbaik untuk dia. Moga Allah permudahkan segala urusan dia. Ameen.

Popular posts from this blog

Hot Spring Water Park Pedas, Negeri Sembilan

Mengunyah Keropok Lekor & Meratah Sata di Kemaman

Kelantan : Maggi Tiram Pok Weil