Ramadhan Is Coming

Alhamdulillah just 1 day left for ramadhan.  2nd time we celebrate Ramadhan here,  Labuan.

Eh tetiba pula nak cakap omputih. Check check 1,2,3. Saje nak bagi praktis,  lama sangat tak buat karangan english. Selamat menyambut ramadhan semua.  Semoga tahun ini ibadah kita lebih bertambah tambah daripada tahun lepas.

Tahun lepas,  bulan ramadhan ini selamat bersalin.  Jenuh juga la nak ganti puasa nya.  Tahun ini harap dapat solat terawih setiap malam dan tingkatkan bacaan al-quran.  Aamin.  Azam bulan puasa ni.

Sebenarnya bila bulan puasa ini,  teringat kenangan dengan kawan-kawan di pejabat.  Rindu lagi.  Agaknya mereka selalu sebut nama ni.  Teringat bila balik berlari kejar bas,  sebab takut tren terlepas.  Kalau terlepas memang masaklah sebab tren selepasnya akan bertambah ke-sardin-an nya.  Maklumlah bulan puasa,  kebanyakan akan balik ke rumah tepat masa.  Lagipun pusat jagaan kanak-kanak pun tutup awal.  Dari pejabat akan naik bas menuju ke stesen ktm.  Geng tren memang akan standby siapa dapat naik bas dulu,  mereka akan minta pemandu bas tunggu sebentar.  Memang pengalaman best la.  Macam-macam aksi. Sebab tu saya suka naik tren daripada nak memandu kereta ke pejabat. Kalau drive sah kena mengadap jammed sorang-sorang.  Tak kisahlah penat kejar tren pun asalkan ada kawan yang menemani.  Boleh susah senang bersama. Kawan memang ramai.  Lagilah bertambah meriah. Kalau dalam tren tu memang kami jelah yang tak habis - habis berbual.  Takpun buka panggung wayang mini dalam tren komuter. Ramai tumpang sekaki.  Perjalanan masih jauh,  maka rehatkan otak setelah penat bekerja. Lepas tu maka seorang demi seorang akan turun ke destinasi masing-masing.  Rutin harian.  Arghhh rindunya dengan korang.

Selalunya akan sampai ke stesen rumah selepas 1jam perjalanan daripada pejabat.  Terus ke parking lot ambil kereta,  berkejar pulak nak ambil anak dari taska.  Tapi sebelum tu sempat singgah bazar ramadhan belikan sedikit juadah berbuka untuk cikgu-cikgu mereka.  Masa tu selalunya juadah yang menjadi pilihan kuih-muih dan air tebu.  Sedekah serba sikit,  lagipun mereka dah penat jaga anak saya.

Waktu lunch kat pejabat,  jiran jiran cubicle pakat secara berjemaah tidur. Kan afdhal tidur sebelum zohor,  betul tak?  Memang senyap sunyi je suasana.  Jam 3 mulalah buat pakatan turun pergi cafe terpilih untuk tapaw makanan nak bawa balik.  Tiap-tiap hari memasak memang kadangkala terus blur nak masak apa.  Selalunya saya jarang beli,  cuma suka temankan kawan.  Manalah tahu ada lauk yang berkenan kan.  Boleh tumpang sekaki.

Nak dekat 430 petang,  semua standby masing-masing nak pecut balik rumah.  Bulan ramadhan jalanraya memanglah tersangat jammed yang luar biasa.  Jangan kata kat jalanraya jammed,  dalam kawasan pejabat ni pun kadangkala ambil masa sampai 20 minit nak keluar parking.  Sakit tu.

Tapi paling sedih bila sahur seorang,  berbuka seorang.  Maklumlah masa itu masih PJJ dengan Encik Suami lagi.  Memang sedih yang amat.  Syahdu beb sebab seorang mengadap makanan. Mula-mula memang rasa nak menangis,  tapi alah bisa tegal biasa. 

Oklah nanti kita sambung cerita lagi. Salam ramadhan semua. Harap diberi rezeki kesihatan terbaik untuk menjalani ibadah puasa. 

Popular posts from this blog

Mengunyah Keropok Lekor & Meratah Sata di Kemaman

Hot Spring Water Park Pedas, Negeri Sembilan

Kelantan : Maggi Tiram Pok Weil